HOME
Home » Uncategorized » Gugat Pemerintah soal Gusuran, Tommy Soeharto Cuma Utus Pengacara ke Sidang

Gugat Pemerintah soal Gusuran, Tommy Soeharto Cuma Utus Pengacara ke Sidang

Posted at February 8th, 2021 | Categorised in Uncategorized




Suara.com – Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menggelar sidang perdana gugatan perdata yang dilayangkan oleh Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto, Senin (8/2/2021) hari ini. Gugatan tersebut dilayangkan putra mantan Presiden RI Soeharto itu berkaitan dengan penggusuran kantornya dalam proyek pembangunan jalan Tol Depok-Antasari (Desari).

Sidang kali ini berlangsung di ruang 1 Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Tommy selaku pihak tergugat tidak hadir dalam persidangan dan hanya memberikan kuasa pada pengacaranya, Victor Simanjuntak.

Dalam sidang perdana ini, baik pihak penggugat maupun tergugat hanya menyerahkan berkas kepada majelis hakim. Namun, beberapa tergugat yakni Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) Badan Pertanahan Nasional (BPN), PT Citra Waspputhowa, dan PT Girder Indonesia tidak hadir di persidangan.

Sementara itu, beberapa tergugat lainnya datang ke persidangan dan telah menyerahkan berkas pada majelis hakim. Dengan demikian, sidang akan kembali dilanjutkan pada 1 Maret 2021 mendatang.

Baca Juga:
Sidang Gugatan Penggusuran Kantor Tommy Soeharto Digelar Hari Ini

“Gugatan hari ini sebagaimana kita ketahui bahwa yang hadir hanya beberapa, akan diagendakan tanggal 1 Maret 2021,” kata kuasa hukum Tommy Soeharto, Victor Simanjuntak usai sidang di lokasi.

Tim pengacara Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto saat ditemui di PN Jaksel. (Suara.com/Arga)Victor mengatakan, gugatan ini dilayangkan oleh Tommy karena nilai ganti rugi penggusuran yang dipaksakan. Sebab, Ketua Umum Partai Berkarya tersebut tidak dilibatkan dalam penetapan nilai ganti rugi tersebut.

Victor menyebut, penetapan ganti rugi penggusuran dalam proyek pembangunan jalan Tol Desari itu terjadi pada tahun 2017. Memasuki tahun 2020, Tommy Soeharto diminta hadir di pengadilan untuk menerima hasil penetapan harga ganti rugi.

“Klien kami ini dipaksakan untuk menerima nilai ganti rugi yang semestinya tidak pernah dilibatkan. Klient kami tiba-tiba 2020 itu dipanggil dan sudah ada penetapan harga,” sambungnya.

“Tahun 2020, dipanggil pengadilan  untuk menerima hasil penetapan harga yang 2017 yang lalu tidak pernah dilibatkan,” beber Victor. 

Baca Juga:
Kubu Tommy Soeharto: Picunang Jadi Biang Kisruh Pecahnya Partai Berkarya

Gugatan dengan nomor perkara 35/Pdt.G/2021/ PN JKT.SEL telah didaftarkan Tommy Soeharto ke Pengadilan Jakarta Selatan sejak Kamis 12 November 2020 melalui kuasa hukumnya, Victor Simanjutak. Dalam hal ini, ada lima tergugat dan tiga turut tergugat dalam gugatan Tommy Soeharto ini yang di antaranya :