HOME
Home » Uncategorized » Jenazah Istri dan 3 Anak Yaman Zai Tiba di Nias Utara, Tangis Keluarga Pecah

Jenazah Istri dan 3 Anak Yaman Zai Tiba di Nias Utara, Tangis Keluarga Pecah

Posted at January 29th, 2021 | Categorised in Uncategorized




TRIBUNNEWS.COM – Isak tangis keluarga dan kerabat korban menyambut kedatangan empat peti jenazah korban pesawat Sriwijaya Air SJ182, di rumah duka, Desa Siofabanua, Kecamatan Tuhemberua, Kabupaten Nias Utara, Provinsi Sumatra Utara, Jumat (29/1/2021).
Kedatangan empat peti jenazah tersebut diiringi kawalan patroli Polres Nias bersama sejumlah kerabat dan keluarga korban.
Keempat peti jenazah tersebut masing-masing Arneta Fauzia (39), Zurisya Zua Zai (8), Umbu Kristin Zai (2) dan bayi Fao Nontius Zai (11 bulan).
Menurut Yaman Zai, suami almarhumah Arneta Fauzia, kedatangan jenazah datang sesuai yang dijadwalkan.
Keluarga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182 Yaman Zai menangis histeris di Bandara Supadio, Pontianak, Kalbar, Sabtu (9/1/2021). Istri dan 3 anak Yaman Zai diduga menjadi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182 di perairan Pulai Laki, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, pada pukul 14.30 WIB. TRIBUN PONTIANAK/FERRYANTO (TRIBUN PONTIANAK/FERRYANTO)Perjalanan menuju dari Jakarta menuju rumah duka juga berjalan dengan lancar serta dikawal dari pihak Polres Nias.
“Semua proses pemulangan jenazah korban sesuai jadwal dan tanpa kendala,” ujar Yaman Zai, di rumah duka, Jumat (29/1/2021).
Baca juga: 58 Korban Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Berhasil Diidentifikasi Tim DVI Polri, Berikut Nama-namanya
Menurut dia, dimulai sejak pencarian hingga jenazah istri dan anaknya tiba di rumah duka di Kabupaten Nias Utara, tidak ada kendala. Semua fasilitas telah disediakan oleh pihak maskapai Sriwijaya Air.
“Terima kasih kami ucapkan kepada pemerintah dan semua yang telah bekerja keras membantu pencarian kepada seluruh korban termasuk keluarganya dan proses selanjutnya masih menunggu dari pihak maskapai,” ucapnya.
Menurut rencana keempat korban akan dikebumikan pada Sabtu (30/1/2021) setelah melakukan pertemuan dan membahas lokasi pemakaman para korban.
Pada Jumat malam diadakan ibadah penghiburan. Keluarga yang melayat juga akan dibagi agar tidak menimbulkan kerumunan.

Tags :