HOME
Home » Uncategorized » Lanjutan Pemblokiran Akun Twitter Trump, Jack Dorsey Beri Peringatan Keras

Lanjutan Pemblokiran Akun Twitter Trump, Jack Dorsey Beri Peringatan Keras

Posted at January 17th, 2021 | Categorised in Uncategorized




Suara.com – CEO Twitter Jack Dorsey memperingatkan stafnya bahwa tindakan keras raksasa media sosial itu baru-baru ini, setelah kerusuhan Capitol AS akan “jauh lebih besar” daripada sekadar melarang akun Presiden Trump.

Pesan Dorsey ini dibocorkan ke Project Veritas, dan juru bicara Twitter mengonfirmasi bahwa pesan itu asli.

“Saat ini kami berfokus pada satu akun, tetapi ini akan menjadi jauh lebih besar dari hanya satu akun, dan ini akan berlangsung lebih lama daripada hanya hari ini, minggu ini, dan beberapa minggu ke depan, dan seterusnya pelantikan,” kata Dorsey dalam video meeting yang diterbitkan dilansir laman New York Post, Minggu (17/1/2021).

“Jadi, fokusnya pasti pada akun ini dan bagaimana hubungannya dengan kekerasan di dunia nyata. Tapi juga, kita perlu berpikir lebih lama tentang bagaimana dinamika ini bermain seiring waktu. Saya tidak percaya ini akan hilang dalam waktu dekat,” tambahnya lagi.

Baca Juga:
Akun Twitter Joe Biden Baru, Jumlah Pengikutnya Mulai dari Nol

Dorsey kemudian melanjutkan untuk membahas pembersihan besar-besaran Twitter atas 70.000 akun yang tidak terkait QA setelah kerusuhan 6 Januari yang mematikan di Washington DC.

Gestur Donald Trump usai memberikan keterangan pers di Gedung Putih terkait penghitungan suara Pilpres AS 2020. (AFP)”Salah satu contoh pendekatan yang jauh lebih luas yang harus kita lihat dan teliti lebih dalam,” tegasnya.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, Twitter secara permanen melarang Trump dari platform tersebut, dua hari setelah pengepungan Capitol karena risiko hasutan kekerasan lebih lanjut.

“Itu tidak akan hilang. AS sangat terpecah. Platform kami menunjukkan hal itu setiap hari. Dan peran kami adalah melindungi integritas percakapan itu, dan yang dapat kami lakukan adalah memastikan tidak ada orang yang dirugikan berdasarkan hal itu,” Dorsey memperingatkan dalam pertemuan pada Jumat (15/1/2021).

James O’Keefe, yang mendirikan Project Veritas, yang dikenal karena operasi sengitnya terhadap organisasi liberal, mengatakan bahwa video tersebut direkam oleh “pelapor orang dalam” yang bekerja untuk Twitter.

Baca Juga:
Seharian Tagar #TangkapAhokdanRaffi Menggaung di Twitter

Seorang juru bicara Twitter mengonfirmasi keaslian video tersebut kepada Fox News.

“Pernyataan yang ditampilkan dalam video tersebut disampaikan kepada lebih dari 5.400 karyawan kami dan hampir sama dengan kata-kata yang Jack bagikan dalam Utas Tweet baru-baru ini yang menawarkan konteks seputar dan refleksi pada pekerjaan kami untuk melindungi percakapan dalam beberapa minggu terakhir,” kata juru bicara itu.

Akun Twitter Donald Trump Diblokir Permanen. [Antara]Pada hari Rabu, Dorsey menjelaskan keputusan Twitter dalam melarang Trump secara panjang lebar.

“Saya yakin ini adalah keputusan yang tepat untuk Twitter. Kami menghadapi keadaan yang luar biasa dan tidak dapat dipertahankan, memaksa kami untuk memfokuskan semua tindakan kami pada keselamatan publik. Terpenting adalah yang mendorong kebijakan dan penegakan kami,” tweetnya.