HOME
Home » Uncategorized » Merasa Kelalahan Usai Vaksinasi Covid-19, Wajar Enggak Sih?

Merasa Kelalahan Usai Vaksinasi Covid-19, Wajar Enggak Sih?

Posted at January 20th, 2021 | Categorised in Uncategorized




Suara.com – Sejumlah negara telah memulai program vaksinasi Covid-19. Salah satunya Indonesia yang memulai program itu, 13 Januri 2021 lalu.

Namun demikin tidak berarti mudah menjalankan program vaksinasi. Tantanannya ialah jika ditemukan munculnya efek samping.

Banyak orang disebut mengalami kelelahan usai divaksinasi Covid-19. Tapi apakah itu wajar?

Seperti dilansir dari Times of India, imunisasi bekerja dengan cara ‘menipu’ tubuh. Ketika sistem disuntik dengan strain virus yang hidup atau yang dimodifikasi, ia memulai reaksi inflamasi tertentu dan mulai menyiapkan antibodi.

Baca Juga:
Usai Disuntik Vaksin Sinovac, Tito Karnavian: Saya Tak Merasakan Apa-apa

Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan efek samping beberapa di antaranya termasuk demam, menggigil, nyeri di tempat suntikan, mual dan dalam beberapa kasus, kelelahan dan kelelahan.

Ilustrasi kelelahan. [Shutterstock]Sekarang, meski sebagian besar efek samping biasanya ringan dan sementara, itu terjadi setelah Anda mendapatkan dua dosis lengkap. Beberapa, seperti mual dan kelelahan juga bisa terjadi, tetapi kemungkinan yang sama tidak umum.

Kelelahan jarang memiliki alasan yang tidak berhubungan dengan penyakit tertentu.

Biasanya, capek dan kelelahan disebabkan oleh masalah seperti sistem kekebalan yang terlalu aktif atau terlalu sibuk, penyebab gaya hidup, stres yang ekstrim.

Dalam kasus infeksi virus dan bakteri tertentu, kelelahan juga bisa disebabkan oleh penyebaran cepat kuman penyebab infeksi ke sel-sel vital tubuh.

Baca Juga:
Disuntik Vaksin Sinovac, Mendagri Tito: Tidak Terasa Apa-apa

Dalam kasus vaksinasi, ketika tubuh dengan sengaja terinfeksi kuman, kelelahan dan kantuk dianggap sebagai respons peradangan yang bersifat rutin.