HOME
Home » Uncategorized » Perubahan Iklim Punya Pengaruh terhadap Pandemi Global, Bagaimana Caranya?

Perubahan Iklim Punya Pengaruh terhadap Pandemi Global, Bagaimana Caranya?

Posted at February 7th, 2021 | Categorised in Uncategorized




Suara.com – Perubahan iklim telah menyebabkan banyak kondisi merugikan, salah satunya menjadi pemicu kebakaran besar. Sekarang, ada petunjuk awal bahwa perubahan iklim dan penyebab pandemi mungkin juga saling berkaitan, yakni melalui kelelawar.

Kelelawar terkenal dengan kemampuannya untuk bertahan hidup dengan virus. Ketika mamalia ini berkembang biak di berbagai penjuru dunia, artinya hewan ini juga membawa virus ke mana pun mereka pergi.

Sebuah studi baru menemukan iklim yang menghangat selama seabad terakhir, peningkatan sinar matahari, karbon dioksida, dan perubahan curah hujan mengubah hutan tropis di China bagian selatan menjadi sabana.

Hal itu menyebabkan lebih dari 40 spesies kelelawar baru berpindah, lapor Science Alert.

Baca Juga:
Teliti Asal Usul Virus Corona, Tim WHO Bakal Teliti Gua Kelelawar di China

“Memahami bagaimana distribusi spesies kelelawar telah bergeser akibat perubahan iklim mungkin merupakan langkah penting dalam merekonstruksi asal mula wabah Covid-19,” kata ahli zoologi Robert Beyer dari Universitas Cambridge, Inggris.

Ilustrasi perubahan iklim. [Shutterstock]Berdasarkan analisisnya dengan membandingkan data distribusi spesies kelelawar dari awal 1900-an dan sekarang, Beyer mengatakan ada potensi penularan virus yang berbahaya ke hewan lain.

“Ini tidak hanya mengubah wilayah tempat virus ada, tetapi kemungkinan besar memungkinkan interaksi baru antara hewan dan virus, menyebabkan lebih banyak virus berbahaya ditularkan atau berkembang,” sambungnya.

Tiga dari empat penyakit menular yang muncul pada menusia merupakan penyakit zoonosis. Artinya, penyakit tersebut berasal dari hewan. Virus corona juga menyusun lebih dari sepertiga dari semua virus kelelawar.

Namun, Beyer dan timnya memperingatkan bahwa asal muasal virus corona Covid-19 belum diketahui sehingga kesimpulan mereka belum meyakinkan.

Baca Juga:
Valencia Vs Elche: Akhiri Tren Buruk, Kelelawar Mestalla Menang 1-0

Menurut peneliti, studi lebih lanjut berdasarkan vegetasi yang berbeda dan menggunakan model yang berbeda diperlukan untuk menguatkan temuannya.

Spesies Baru Kelelawar. [B.D. Patterson, Field Museum/Eurekalert]Meski begitu para ahli yakin bahwa perubahan iklim memiliki andil dalam pandemi global.

“Fakta bahwa perubahan iklim dapat mempercepat penularan patogen satwa liar ke manusia harus menjadi seruan segera untuk mengurangi emisi global,” ujar ahli biogeograf Camilo Mora dari Universitas Hawai’i, Manoa.

Untuk mengurangi risiko ini, Beyer menyarankan penerapan langkah-langkah untuk membatasi interaksi manusia dan satwa liar, seperti peraturan tentang perburuan dan perdagangan.

Selain itu, mencegah kebiasaan makan dan pengobatan yang bergantung pada satwa liar, dan menetapkan standar kesejahteraan hewan yang ketat di pertanian, pasar, dan transportasi.

Penelitian ini dipublikasikan di Science of the Total Environment pada akhir Januari lalu.