HOME
Home » Uncategorized » Vaksin Covid-19 yang Satu Ini Kurang Efektif Untuk Varian Baru Virus Corona

Vaksin Covid-19 yang Satu Ini Kurang Efektif Untuk Varian Baru Virus Corona

Posted at February 5th, 2021 | Categorised in Uncategorized




Suara.com – Mutaasi virus corona sempat membuat banyak pihak khawatir bahwa akan membuat vaksin Covid-19 tidak efektif. Kini kekhawatiran itu terjawab.

Dilansir dari ArabNews, menurut sebuah studi, vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 mungkin kurang mampu melindungi dari infeksi virus varian Afrika Selatan yang memiliki mutasi yang mengkhawatirkan.

Hal itu terungkap dari penelitian di Inggris yang dirilis beberapa waktu lalu. Data awal, yang belum ditinjau sejawat dan melibatkan sejumlah kecil pasien, juga menunjukkan proporsi yang signifikan dari orang berusia di atas 80 tahun mungkin tidak cukup terlindungi dari varian baru virus sampai mereka mendapatkan dua dosis vaksin.

“Yang menjadi perhatian khusus … adalah munculnya mutasi E484K (ditemukan pada varian Afrika Selatan), yang sejauh ini hanya terlihat pada sejumlah kecil individu,” kata Ravi Gupta, seorang profesor di Cambridge University’s Institute of Imunologi Terapeutik & Penyakit Menular, yang turut memimpin penelitian ini.

Baca Juga:
Kabar Baik! Batam Catat Rekor Terbanyak Pasien Covid-19 Sembuh Dalam Sehari

Vaksin COVID-19 (shutterstock)Mereka mengatakan bahwa studi tersebut menunjukkan bahwa vaksin kemungkinan akan kurang efektif ketika menghadapi mutasi ini.

Inggris dan banyak negara lain telah mulai meluncurkan vaksin Pfizer-BioNTech untuk mencoba membendung penyebaran penyakit pandemi.

Meski vaksin yang sangat efektif dirancang untuk diberikan dalam dua dosis sekitar tiga minggu, pemerintah Inggris telah memilih untuk memperpanjang jeda waktu hingga 12 minggu untuk mencoba dengan cepat menjangkau orang sebanyak mungkin dengan dosis pertama.

Studi yang dirilis pada hari Selasa menggunakan sampel darah dari 26 orang yang telah menerima dosis pertama vaksin Pfizer tiga minggu sebelumnya untuk menguji apakah suntikan tersebut akan melindungi terhadap dua varian virus SARS-CoV-2 – varian Inggris, yang dikenal sebagai B1. .1.7., dan varian Afrika Selatan, yang memiliki mutasi E484K.

Saat menguji sampel serum darah, semua kecuali tujuh peserta memiliki tingkat antibodi yang cukup tinggi untuk menetralkan virus yaitu untuk melindungi dari infeksi, kata para peneliti.

Baca Juga:
Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto Positif Covid-19

Ketika para ilmuwan menambahkan semua mutasi kunci yang ditemukan pada varian B1.1.7, mereka menemukan kemanjuran vaksin itu terpengaruh, dengan, rata-rata, konsentrasi antibodi dua kali lebih tinggi yang dibutuhkan untuk menetralkan virus.